29 December 2015

Fitrah keadilan



Ada manusia diuji oleh Allah dengan kesukaran sepanjang hidupnya. Mungkin ada masa-masa dirinya merasa senang dan tenteram tetapi pada zahir mata orang lain dia diuji dengan kesusahan sepanjang masa. Hidupnya tidak pernah dilimpahi kemewahan material, sentiasa ketinggalan dari harta benda, tidak pandai di dalam bidang kerja manusia malah tidak mempunyai sanak saudara pun. Ditambah pula dengan ujian kesedihan akibat kematian orang tersayang, perceraian atau tiada orang yang boleh menumpang kasih sayang. Hidupnya serba serbi susah sejak dilahirkan.

Ada pula manusia yang diuji Tuhan dengan kesenangan yang melampau-lampau. Sejak lahir hingga saat kematian pada zahirnya mewah-mewah sahaja, seperti raja-raja atau anak-anak menteri. Jika ada kesedihan pun hanyalah pada hati nurani mungkin akibat putus cinta, kehilangan harta yang disayangi kerana dicuri atau sebagainya. Hidup mereka berpengaruh, wajah mereka cantik dan tampan, wang mereka banyak dan kawan-kawan juga ramai. Tidak dinafikan kita sentiasa mengimpi kehidupan jenis ini, bahkan kadang-kadang berangan-angan jika tidak sesenang itu dapat berkawan dengan mereka pun tidak mengapa.

Inilah fitrahnya. Tuhan tidak menjadikan dunia ini tempat yang adil untuk kita semua. Masakan boleh adil jika ada manusia yang susah tetapi ada pula yang senang. Ada manusia yang cantik ada pula yang mukanya hodoh. Ada yang berpengaruh boleh membeli apa sahaja termasuk kuasa, tetapi jika tiada apa-apa bukan sahaja dilayan dengan buruk malah mereka ini diinjak-injak pula. Mengapakah Tuhan menjadikan keadaan ini di dunia? Tidak lain hanyalah untuk menunjukkan bahawa ada satu tempat di mana keadilan akan tercapai juga suatu masa nanti. Ketika di dunia Allah menetapkan keadaan kita sebegini, janganlah lupa pula satu hari nanti segala-galanya itu akan kembali juga ke pangkuan Tuhan. Oleh yang demikian, jika kita dikurniakan dengan kemewahan segala-gala yang ada di dunia ini, tidak perlulah meninggi diri kerana suatu masa nanti orang yang tidak punya apa-apa boleh pula meminta di hadapan Tuhan benda yang kita miliki itu.

Kadang-kadang kita mengeluh jika nasib tidak memihak kepada kita. Sebagai contoh kita memohon kerja di satu tempat, tetapi mengapa orang lain pula yang dapat padahal kita dan mereka sama-sama mempunyai kelayakan. Jika kita benar-benar faham akan keadilan yang Tuhan tetapkan nanti, tidak perlulah kita mengeluh kerana akhirnya Allah akan memberikan keadilan juga. Percayalah dengan janji Tuhan, ianya sama sekali benar. Mungkin emosi dan nafsu kita sentiasa membayangkan kepercayaan itu, tetapi didiklah hati bahawa Allah tidak akan mensia-siakan kita. Mungkin sekarang kita rasa seperti dipencilkan Tuhan, tetapi sebenarnya tidak. Tunggulah nanti. Kita akan faham juga.

27 December 2015

Cerita tentang keretapi






Gambar ini saya rakamkan pada tahun 2013 yang lalu di Parit Buntar. Pada masa itu saya terfikir ia mungkin akan menjadi rakaman foto yang meninggalkan memori pada masa akan datang kerana sama sekali pada masa hadapan ia tidak akan berlaku lagi. Memang benar. Selepas beroperasinya landasan berkembar dari Gemas ke Padang Besar, peristiwa menunggu keretapi lalu tidak terjadi lagi. Generasi anak-anak saya tidak akan dapat merasa pengalaman menunggu keretapi lalu diiringi dengan bunyi siren dan lampu kelip-kelip merah. 

Anak sulung saya sempat merasa pengalaman ini. Namun apabila dia dewasa mungkin dia sendiri tidak dapat mengingati dengan tepat keadaan yang berlaku kerana ketika hal ini berlaku dia terlalu mentah untuk memahami konsepnya. Dia mungkin tidak dapat memahami bagaimana generasi saya atau generasi sebelum-sebelumnya melalui pengalaman ini. Pada masa kecil dahulu, menunggu keretapi membuahkan banyak idea bersama kawan-kawan. Antaranya berteka-teki dari arah mana keretapi datang atau berteka-teki sama ada yang bakal lalu itu keretapi barang atau keretapi penumpang. Malah yang lebih kreatif meletakkan duit syiling di atas rel keretapi dan kemudian usai keretapi beredar, dikutip semula syiling yang diletakkan kerana seronok melihat ia menjadi nipis dan besar. Sekarang ia tidak akan terjadi lagi dan selalunya kita tidak perasan pun keretapi lalu kerana semua laluan yang melintas landasan telah dibina dengan jambatan yang lebih selesa dan besar. 

Pengurusan keretapi sekarang sudah tidak seperti dahulu lagi. Saya ingin mengucapkan tahniah kepada Keretapi Tanah Melayu Berhad yang telah menjadikan pengangkutan keretapi lebih berdaya saing, maju dan cekap. Tidak seperti pengangkutan bas yang masih belum banyak berubah, pengurusan keretapi sedang menuju ke zaman baru yang lebih efisien dan produktif. Membeli tiket keretapi pada masa ini tidak lagi tertumpu di stesen sahaja, malah kita boleh membelinya melalui internet juga. Bahkan jika kita menaiki keretapi kita tidak perlu lagi mengunjukkan tiket keretapi secara fizikal kepada petugas, cukup jika dapat menunjukkan tiket melalui telefon bimbit atau tab yang kita miliki. 

Oleh kerana saya telah berjauhan dengan keluarga buat masa ini, saya lebih suka menggunakan keretapi berbanding bas. Entah mengapa jika saya menaiki keretapi tidaklah terasa keletihan yang amat sangat berbanding dengan menaiki bas. Walaupun kedua-dua pengangkutan ini membuatkan kita melambung-lambung tetapi saya rasa kerana keretapi membolehkan kita berjalan ke hulu hilir, makan di kantin atau berdiri mengambil angin di antara gerabak itulah yang menjadikan badan kita lebih selesa. Tambahan, masa yang diarahkan sangat tepat. Dengan sebab itu kita dapat merancang perjalanan dengan lebih baik. 

Saya percaya mungkin 20 tahun akan datang keretapi akan menjadi pengangkutan yang utama di pantai barat Malaysia. Kekerapan akan ditambah, pengurusan lebih mudah dan jumlah pengguna antara bandar akan semakin membesar. Malaysia akan menjadi seperti Jepun yang menjadikan keretapi sebagai pengangkutan paling utama, kerana jika dilihat pada geografi Malaysia memang perkara ini bukanlah suatu yang mustahil. Jika sekarang sudah ada orang yang bekerja di Kuala Lumpur tetapi tinggal di Tanjung Malim atau Tapah, mungkin pada masa akan datang mereka boleh tinggal di Ipoh, Kuala Kangsar atau Pulau Pinang sekalipun. Jarak menjadi semakin mengecil dan perhubungan juga menjadi semakin dekat.

25 December 2015

Fikir panjang sebelum bertindak

Ketika mula-mula bekerja hujung tahun 2007 yang lalu, pada masa itu perasan sudah punya wang sendiri maka saya bersama-sama teman wanita (sekarang sudah menjadi isteri) pergi ke sebuah kedai Toyota untuk melihat-lihat kereta baru. Pada masa itu Toyota Vios versi baharu baru saja dilancarkan yang orang sekarang gelarkan Vios Dolphin. Promosi pada masa itu agak agresif, dengan tahun baru yang menjelang maka diskaun diberikan untuk stok lama yang masih baru. Teruja juga. Tiada bayaran muka, bayaran bulanan yang saya kira boleh dijelaskan maka akhirnya tekad dibulatkan untuk memilikinya. Namun kekurangan dokumen kerana masih baru saja dilantik, maka saya perlu mendapatkan surat pengesahan pelantikan jawatan dari jabatan yang sedang saya bekerja pada masa itu. Saya berjanji kosong kepada peniaga itu yang saya akan datang minggu depan selepas mendapat dokumen yang dimaksudkan. 

Takdir Tuhan telah menentukan. Pada 26 Disember 2007 saya pergi ke pejabat untuk mendapatkan dokumen tetapi pegawai berkenaan telah bercuti sehingga hujung tahun. Dan pada masa itu saya sibuk dengan hal lain maka hasrat memiliki kereta itu dilupakan walaupun pada awalnya saya sudah beria-ia untuk mendapatkannya. Selepas itu selama hampir 5 tahun saya tidak mempunyai impian untuk membeli kereta baru sehinggalah terasa bahawa kewangan sudah cukup stabil dan keluarga juga sudah bertambah besar. Sehingga sekarang saya masih teringat-ingat babak hidup itu. Saya mengakui agak terburu-buru apabila memutuskan untuk membeli kereta itu kerana pada masa itu saya masih belum punya wang, belum berkahwin dan tentulah dengan tiada bayaran muka maka bayaran bulanan akan menjadi tinggi. Mujurlah Tuhan bukakan hati pegawai yang mengendalikan dokumen itu untuk pergi bercuti. Jika tidak saya akan memiliki sebuah kereta yang mempunyai 5 tempat duduk berbanding 7 tempat duduk yang dimiliki sekarang. 

Satu lagi peristiwa membuat keputusan terburu-buru adalah ketika saya terjebak di dalam skim cepat kaya sekitar tahun 2010 yang lalu. Oleh kerana tidak berfikir panjang, ingin kaya cepat dan malas bekerja makan gaji maka Allah telah menguji saya dengan kerugian kewangan. Sehingga sekarang saya masih terpaksa membayar pinjaman yang sia-sia kerana sikap terburu-buru tanpa memikirkan kesan jangka panjang. Walaupun akhirnya saya bersyukur kerana ujian ini tidaklah menyebabkan kejatuhan yang teruk, namun sikap terburu-buru itulah punca kita terjebak dengan keadaan yang tidak menguntungkan. Apalah salahnya duduk diam dan berfikir dahulu masak-masak sebelum membuat sebarang keputusan, kerana kesannya kelak mungkin sangat besar kepada diri kita dan keluarga. Biarlah lambat membuat keputusan dan terlepas peluang-peluang berharga dari akhirnya kita rugi terus sepanjang umur. 

Banyak lagi sebenarnya peristiwa yang tidak elok apabila membuat keputusan secara tidak rasional. Sama ada ia memberikan kesan buruk yang besar atau kecil, sikap ini tidaklah bagus ketika membuat keputusan. Untuk membuat keputusan kita haruslah banyak berfikir, mempertimbangkan semasak-masaknya lebih-lebih lagi jika keputusan itu melibatkan pihak lain. Jika mudaratnya diterima oleh kita seorang bolehlah lagi menyesali secara diam-diam, tetapi jika mudaratnya menjangkiti orang lain kita bukan sahaja menyesali nasib diri malah orang lain pun tidak akan percaya kepada kita lagi. 

24 December 2015

Permulaan



Saya masih ingat ketika minggu-minggu pertama saya bersekolah di salah sebuah sekolah di Klang, hati tertanya-tanya tentang bagaimana mahu keluar pada hujung minggu persekolahan. Adakah dengan menaiki bas yang selalu lalu di depan sekolah, dan kemudian bas itu akan pergi ke mana? Adakah saya boleh pergi ke Bandar Klang dengan bas tersebut? Bagaimana jika tersesat? Dan apabila kali pertama saya mendapat peluang keluar hujung minggu dengan rakan-rakan, kami menaiki bas yang sentiasa lalu lalang itu dan terus sampai ke Bandar Klang. Oh, mudah sahaja rupanya. Selepas itu pergi ke Bandar Klang tidak perlu berteman, malah sehingga ke Kuala Lumpur juga saya pandai pergi berseorangan. 

Hal yang sama berlaku ketika saya bekerja di Bandar Baru Bangi pada tahun 2008 dahulu ketika hari-hari pertama berulang alik dari Gombak dan keluar pada pukul 6.00 pagi. Setibanya di Bangi saya merasakan hari masih awal dan mengambil peluang untuk berjalan-jalan terlebih dahulu sebelum masuk ke pejabat. Dan tiba-tiba pula saya melalui satu jalan yang sungguh asing hinggakan saya merasa panik kerana takut tidak sempat pula masuk pejabat pada pukul 8.00 pagi. Setelah beberapa minggu terutamanya selepas berpindah ke Bangi, jalan-jalan yang membuatkan saya panik sebelum itu rupanya adalah terlalu mudah sehingga saya sendiri tidak faham mengapa saya boleh tersesat.

Hidup ini sebenarnya begitu. Apabila kita sedang berada di suatu alam yang masih asing, kita akan mudah menjadi panik dan sesat. Bahkan alam itu terasa terlalu luas sehingga kita terasa tidak mampu untuk mengawal keadaan. Walaupun begitu, kita harus percaya apabila alam itu sudah dapat kita jejaki untuk beberapa ketika, rupa-rupanya ia tidaklah sukar seperti yang mula-mula kita rasakan. Cumanya kita sendirilah yang harus menyesuaikan keadaan dengan alam yang baru kita jejaki dan tidak bersifat ego atau serba tahu. Seperti dua contoh yang saya maksudkan tadi, kes pertama adalah ketika saya menaiki bas manakala kes kedua adalah dengan menaiki kereta. Maka saya tidak boleh menggunakan pengalaman menaiki bas untuk diaplikasikan ketika saya memandu kenderaan sendiri kerana ia tidak akan sama langsung. Maka saya terpaksa menyesuaikan keadaan dengan ketika saya memandu kereta pula. 

Saya percaya apa yang penting ketika kita mula-mula menjejaki alam yang baru adalah dengan mengikut arus yang telah sedia ada. Jika kita menyongsang arus akibat kedegilan kita sendiri sebenarnya kita telah mencipta musuh baru yang tidak perlu, malah mencipta musuh di kawasan yang kita tidak biasa pun. Bermulalah perlahan-lahan, maka selepas itu jika kita ingin menyongsang pun biarlah selepas ilmu dan bijaksana sudah ada.