04 November 2010

Harga kegagalan



Di antara buku kegemaran saya sepanjang zaman ialah Berani Gagal hasil karya Billy P.S. Lim. Buku ini antara lain menceritakan tentang sisi lain kehidupan yang mana ianya membuatkan semua orang fobia, iaitu berani menghadapi kegagalan. Bagi kaum Cina, gagal adalah sesuatu yang taboo di dalam masyarakatnya, malah mengucapkan kata-kata seperti jatuh, gagal, tersingkir, hitam dan lain-lain cukup sahaja membuatkan mereka bermasam muka. Ini juga adalah salah satu dari elemen ultra kiasu yang cukup sinonim yang bermaksud takut mati.

Terima kasih Billy kerana mengarang buku sehebat itu untuk tatapan saya dan pembaca lain. Selama ini buku-buku motivasi yang saya baca hanya memuatkan cara untuk berjaya, kaya, disenangi orang dan bermewah-mewah di dalam dunia. Tidak sangka pula kegagalan adalah sesuatu yang manis di dalam hidup!

Sebut sahaja siapa yang tidak pernah gagal di dalam hidup ini. Dari orang-orang berketurunan mulia, ahli politik malah orang biasa seperti saya semuanya pernah gagal di dalam apa-apa jua bidang. Ada yang gagal di dalam percintaan sehingga mempengaruhi kehidupannya selepas itu, ada yang gagal di dalam perniagaan, pelajaran dan keimanan bahkan ada yang terlalu gagal sehingga apa sahaja kerja yang dibuatnya tidak menjadi. Tetapi, cuma sedikit sahaja yang tidak malu untuk mengaku bahawa "saya pernah gagal". Mungkin kerana mengaku kita pernah gagal akan mengundang persepi yang buruk di mata orang lain.

Kita harus ingat bahawa konsep kegagalan itu hadir hanya kerana kita tidak mendapat apa yang kita ingini. Sebagai contoh, kegagalan di dalam percintaan menjelma kerana kita tidak dapat berkahwin dengan orang yang kita sayangi, kegagalan di dalam perniagaan hadir kerana kita tidak mendapat untung yang kita ingini. Di sebalik kegagalan itu sebenarnya kita mendapat sesuatu yang tidak kita ingini yang sebenarnya mungkin lebih berharga daripada apa yang kita inginkan, sedangkan kita tidak tahu harga 'kegagalan' itu.

Hari ini, esok atau lusa, harga 'kegagalan' itu mungkin memeritkan untuk kita semua. Di dalam senggang masa untuk meratapi kegagalan, kita akan menangisi dan menyesal serta bertanya-tanya mengapakah kita gagal di dalam perancangan yang kita kerjakan. Tetapi lihatlah setahun, dua tahun atau seterusnya, pada masa itu kita mungkin akan tersenyum dan berterima kasih kepada kegagalan yang pernah kita hadapi.

Tiada salahnya untuk kita gagal. Tiada salahnya juga jika kita berjaya. Kedua-duanya adalah anugerah yang tidak terhitung sebagai pengalaman untuk kita di dunia ini. Hanya kita perlu ingat, kadang-kadang kegagalan itu adalah sesuatu yang menjadi umpat keji oleh orang lain kepada kita, walhal di sudut hati kita sendiri kita sudah bersyukur kerana kegagalan itu. Apa yang perlu dirisaukan jika kita gagal? Orang lain juga pernah begitu, tetapi mereka malu untuk mengakuinya.

7 comments:

atbk said...

saya pernah repeat 7 paper sebelum grad 4 tahun lalu,
dan sekarang saya berkira2 membuka firma guaman sendiri...
gagal?
normal!

eMMe said...

gagal skali tak bermakna gagal buat selama2nye kan..saya pun taknak putus asa, mesti teruskan...buktikan, saya mampu memilikinya...

tinuj said...

Usah jadikan kegagalan itu pembunuh kepade kejayaan kite.Masukkanlah resepi ketabahan dan kesabaran dalam merealisasikan segala impian.

a.samad jaafar said...

aku bace buku berani gagal tu tawun lepaih.. ingat-ingat lupe doh.. buku yg baguih.. ade mase nok bace sekali lagi..

kelisa_samudera said...

atbk : taknak tanya aku fail berapa paper plak ke?

Jafni said...

aku kalah kes rilek ja, siap client bayaq lagi haha

DKosongLapan said...

oghang yang berjaye sekaghang ni......banyak yang aseinye gagei ........ tapi daghi kegagalan deme tu....deme bangkit....... kitepun jangan le jadikan kegagalan tu buat kite makin gagei.....patotnye makin kite bangon.......