02 December 2010

Sebelum khutbah bermula


Terima kasih Google


Sangat mudah untuk mencari orang-orang miskin di Negeri Perak yang bertuah ini. Saya selalu bersolat Jumaat di Masjid Negeri Ipoh dan setiap hari itu jugalah kita akan dapat melihat terlalu ramai pengemis dan pemungut derma memohon simpati dari orang ramai. Hanya sahaja saya tidak sampai hati untuk mengambil gambar mereka kerana ia mungkin akan melukakan hati beberapa pihak. Di sekitar masjid ini, ada banyak tabung empat segi yang disediakan oleh sekolah anak-anak yatim, sekolah tahfiz, pembinaan masjid dan beberapa minggu kebelakangan saya melihat juga tabung derma untuk melanjutkan pelajaran ke Timur Tengah. Saya mengerti bahawa sekolah-sekolah persendirian ini memang memerlukan dana yang besar untuk membiayai anak-anak peliharaan mereka sedangkan kerajaan tidak punya banyak wang untuk menampung kesemuanya.

Bagi pemungut derma perseorangan, saya selalu melihat beberapa orang duduk berdekatan dengan tempat berwuduk sambil menunjukkan kaki yang berbalut dan ada juga yang membaca beberapa potong ayat Al-Quran yang pendek-pendek. Baru-baru ini, pihak masjid telah menampal notis melarang pengemis-pengemis berkenaan duduk di situ lagi. Bagi pemungut derma yang lain pula mereka akan berlegar-legar di sekitar gerai makan berdekatan sambil mengharapkan ada orang yang baik hati menghulurkan seringgit dua. Tidak kira pengemis Melayu, Cina atau India, semuanya terdapat di situ.

Pernah beberapa minggu saya melihat seorang lelaki muda berkulit hitam (saya bersangka baik dengan menganggapnya seorang Muslim) mengutip derma di dalam masjid ini. Kaki kanannya sentiasa berbalut seperti balutan untuk orang yang patah kaki, dan saya menyedari balutannya akan diperbaharui setiap minggu kerana kain balutnya sentiasa bersih. Berbulan-bulan juga dia mengemis di situ sehinggakan saya terfikir bilakah kakinya akan sembuh.

Ada satu ketika juga saya pernah melihat seorang pengemis India memandang penjamu-penjamu selera di gerai-gerai berhampiran dengan begitu sayu sekali seolah-olah dia terlalu lapar. Saya tidak sampai hati melihatnya tetapi saya juga tidak berniat untuk membelanjanya makan, kerana dengan berbuat demikian barangkali akan menimbulkan ketidakadilan kepada ramai pengemis yang lain. Lalu saya berusaha untuk tidak memandangnya ketika tengah makan demi mengelakkan air mata saya tumpah akibat kesedihan.

Pada satu ketika yang lain, seorang makcik mendatangi saya ketika saya mahu masuk ke dalam kereta usai solat. Dengan tangisan seperti anak kecil, dia mendakwa baru sahaja keluar dari hospital dan ingin ke rumah anaknya di Kuala Lumpur. Saya memberinya sepuluh ringgit apabila dia berjanji untuk menggunakan wang itu untuk membeli tiket bas. Namun minggu-minggu seterusnya saya masih lagi melihat makcik yang sama menagih simpati di kawasan berkenaan. Saya tidak berbicara tentang wang, tetapi saya tertanya-tanya mengapa makcik itu ....

Di sebalik sketsa mereka di pentas berhampiran Masjid Negeri itu, di tempat yang lain masih ramai yang rakus menjarah sumber dari negeri bertuah ini. Mereka terlalu kaya, dan mereka masih terlupa ada orang lain yang lebih memerlukan. Jelaslah seperti kata orang, kekayaan negara kita masih belum dibahagi dengan seadil-adilnya. Saya menyeru kepada pihak yang rakus ini yang terdiri juga dari kalangan pemerintah (jika pun mereka membaca blog saya), perhatikanlah pengemis-pengemis ini. Jangan pula membiarkan mereka menuntut keadilan di akhirat kelak kerana pada masa itu sudah terlewat untuk memohon maaf di atas apa yang berlaku. Mungkin doa mereka boleh menghumban kita ke dalam neraka.

4 comments:

sekamar rindu said...

salam...

ramai ke orang miskin di perak?

kelisa_samudera said...

sekamar rindu : tak tau le ramai ke tak. tapi tgk pada pengemis tu ramai. entah la. cakap salah, tak cakap pun salah.

sekamar rindu said...

salam....

selamat menyambut maal hijrah...1432H..
moga kita dirahmati Allah swt selalu hendakNya..

a.samad jaafar said...

suka betul saya membaca n3 ni.. tidak ramai blogger yg mampu menulis seperti ini.. tahniah kelisa..teruskan menulis..