22 August 2010

Tabung Bayi dan 'Baby Hatch'


Sekitar tahun 1993-1994, budaya bohjan dan bohsia semakin menjadi-jadi di kalangan golongan remaja pada masa itu. Istilah bohjan dan bohsia ditujukan kepada ahli masyarakat khususnya remaja yang mengamalkan seks sumbang, luar nikah dan pelacuran peringkat murahan. Golongan ini dikatakan bermula dengan budaya lepak dan dituduh menjadi agen perosak kepada budaya hidup bermasyarakat. Ya, memang benar ia menjadi perosak kepada masyarakat. Hasil dari penularan budaya seks sumbang inilah akhirnya membawa kepada gejala pembuangan bayi yang serius sekitar tahun 1995-1996. Seingat saya sepanjang saya hidup di Malaysia ini, inilah kali pertama gejala sosial yang sangat teruk telah merebak ke seluruh peringkat masyarakat. Pada masa itu, rakyat seakan-akan tidak dapat menerima kejahatan dan kekejaman manusia yang berhati binatang dengan membuang dan membunuh bayi merata-rata.

Gejala ini akhirnya tiba ke keadaan yang tidak dapat dikawal lagi. Lalu dicadangkan oleh segelintir orang supaya kerajaan menubuhkan Tabung Bayi bagi mengelakkan bayi-bayi berkenaan dibuang merata-rata. Alasannya mudah. Kerajaan akan menerima bayi ini kerana dosa yang dilakukan oleh ibu bapa sudah tinggal dosa. Apa yang penting ialah menyelamatkan nyawa. Kemudiannya cadangan ini ditentang habis-habisan oleh segelintir yang lain pula. Mereka memberi alasan yang penggunaan Tabung Bayi akan menggalakkan perlakuan seks luar nikah, sikap tidak bertanggungjawab dan menyusahkan kerajaan untuk membela bayi-bayi berkenaan. Antara yang lantang menentang penubuhan Tabung Bayi itu seingat saya ialah Mufti Perak Darul Ridzuan.

Pada masa itu saya berpendapat untuk menentang kewujudan Tabung Bayi itu.

14 tahun sudah berlalu selepas cadangan penubuhan Tabung Bayi ditentang habis-habisan tanpa sempat merealisasikannya. Pada tahun 2010 ini sekali lagi gejala pembuangan bayi menular dengan drastik. Walaupun begitu, rakyat Malaysia sudah kurang sensitif dengan berita-berita ini mungkin kerana sudah lali dengan gejala sosial yang mula membarah. Sekali lagi penubuhan Tabung Bayi dicadangkan dengan menggunakan nama yang lain, Baby Hatch.

Tidak seperti tahun 1995-1996, penubuhan Baby Hatch ini tidak mendapat reaksi penentangan yang besar. Malah ia ditubuhkan tanpa merujuk kepada apa-apa rundingan dengan rakyat, dan sedar-sedar kita telah mendapat 2 orang bayi Baby Hatch. Bayi ini akan dijaga oleh Jabatan Kebajikan dan mungkin pula akan dibela oleh keluarga-keluarga yang berminat.

Rupa-rupanya 14 tahun ialah masa yang lama untuk kita melupakan prinsip kita suatu masa dahulu. Sekarang tiada lagi tentangan yang keterlaluan kepada Baby Hatch, malah saya juga tidak mendengar apa-apa komen dari Mufti Perak Darul Ridzuan berkenaan perkara ini. Mungkin suatu masa dahulu kita menentangnya kerana nama Tabung Bayi tidak komersial. Sekarang kita menggunakan Baby Hatch, ia jauh lebih 'bertamadun' sesuai dengan kehendak semasa. Orang yang menggunakan Baby Hatch 'kurang berdosa' jika dibandingkan dengan orang yang menggunakan Tabung Bayi, malah penggunaan nama Baby Hatch juga sama sekali tidak akan menggalakkan perlakuan seks luar nikah. Mana tahu.

Sekarang pun saya masih menentang kewujudan Baby Hatch ini.


5 comments:

DKosongLapan said...

Salam....
Awok ni nyokong pun idak.....
bangkang pun idak.....
kalo dulu mungkin le awok tak suke kewujudan baby hatch ni.....tapi bile ngenangkan kes2 pembuangan bayi terlalu banyok melampo..........awok setuju baby hatch ni ditubuhkan.......tapi dgn syarat......kes2 pembuangan bayi makin berkughang.....bukan makin banyakkk

yg_indah said...

eh dah ada ka?

atbk said...

Baby hatch sekadar akibat dari gejala ini...
Selagi gejala ini berleluasa, baby hatch akan terus relavan...

Nak hapuskan zina? owhhh baaanyak bende lain kene betulkan!

kelisa_samudera said...

D08 : kalo boleh macam itu bagus le. tapi yg awok ghiso bila anak2 luar nikah dah besar sok. lagi banyak masalah dia.

yg indah : hang ketinggalan kapai ka? orang lain pun posa gak.

atbk : sebelum nak hapuskan zina kena hapuskan pemimpin negara yang tentang hukum hudud dulu kut. aku rasa tu la first step.

DKosongLapan said...

errrmmmm....bende bile daghi basic tak diajo ato tak dibanteras.....kesannye dlm jangke mase panjang.....dan berkait dgn ketughunan2 yg akan datang.....mmg masalah.......sudahnye....generasi akan dtg akan salahkan generasi sekaghang ni le.....